Scroll untuk baca artikel
Info Wawai

Miliki Banyak Keutamaan, Ayo Mulai Puasa Syawal 1445 H

×

Miliki Banyak Keutamaan, Ayo Mulai Puasa Syawal 1445 H

Sebarkan artikel ini
Bacaan niat puasa Nisfu Syaban dan keutamaan melaksanakannya. (iStockphoto/Drazen Zigic)
ilustrasi puasa

WAWAINEWS.ID – Bulan suci ramadhan telah berlalu, Masyarakat Muslim biasanya menjalankan puasa Syawal setelah 30 hari berpuasa selama bulan suci Ramadan.

Puasa sunah ini biasanya dilakukan selama enam hari setelah Hari Raya Idulfitri, yang tahun ini jatuh pada 1 Syawal 1445 H atau pada 10 April 2024.

GESER UNTUK BACA BERITA
GESER UNTUK BACA BERITA

Puasa syawal bisa dilaksanakan secara berurutan selama 6 hari, atau secara bergantian selama bulan syawal.

Melansir laman resmi Kemenag, Rasulullah SAW mengibaratkan pahala puasa Syawal seperti pahala berpuasa satu tahun. Sebagaimana yang dijelaskan dalam hadis berikut.

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Artinya “Siapa saja yang berpuasa Ramadhan, kemudian dilanjutkan dengan enam hari di bulan Syawal, maka seperti pahala berpuasa setahun” (HR Muslim).

Puasa Syawal memiliki keutamaan karena Allah SWT akan melipatgandakan pahalanya. Hukum puasa Syawal adalah sunah muakadah dan sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW.

Lalu kapan, bagaimana ketentuan serta tata cara puasa Syawal? Berikut penjelasannya, seperti dihimpun CNBC Indonesia dari berbagai sumber.

Jadwal Puasa Syawal

Berdasarkan laman resmi BAZNAS, puasa Syawal dimulai dari tanggal 2-7 Syawal, sebab 1 Syawal adalah hari yang diharamkan untuk berpuasa.

Mengikuti kalendar tersebut hari ini 11 April 2024 umat muslim bisa memulai melaksanakan puasa Syawal.

Menurut kalender bulan April/Syawal 1445 H/2024 M yang diterbitkan oleh Kementerian Agama RI, 2-7 Syawal jatuh pada tanggal 12-16 April 2024 setelah Idul Fitri tanggal 11 April 2024.

Menurut Sayyid Sabiq dalam Fiqih Sunnah berpendapat bahwa puasa Syawal boleh dilaksanakan secara berurutan ataupun tidak berurutan. Namun berdasarkan Mazhab Imam Syafi’i dan Hanafi, puasa Syawal lebih baik ditunaikan secara tidak berurutan.

Berikut adalah jadwal puasa Syawal seperti dikutip dari detik.com dari laman Kemenag:

Kamis, 11 April 2024: 2 Syawal 1445 (Hari Raya Idul Fitri 1445 H)
Jumat, 12 April 2024: 3 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Syawal)
Sabtu, 13 April 2024: 4 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Syawal)
Minggu, 14 April 2024: 5 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Syawal)
Senin, 15 April 2024: 6 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Syawal)
Selasa, 16 April 2024: 7 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Syawal)
Rabu, 17 April 2024: 8 Syawal 1445
Kamis, 18 April 2024: 9 Syawal 1445
Jumat, 19 April 2024: 10 Syawal 1445
Sabtu, 20 April 2024: 11 Syawal 1445
Minggu, 21 April 2024: 12 Syawal 1445
Senin, 22 April 2024: 13 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Ayyamul Bidh)
Selasa, 23 April 2024: 14 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Ayyamul Bidh)
Rabu, 24 April 2024: 15 Syawal 1445 (Puasa Sunnah Ayyamul Bidh)
Kamis, 25 April 2024: 16 Syawal 1445
Jumat, 26 April 2024: 17 Syawal 1445
Sabtu, 27 April 2024: 18 Syawal 1445
Minggu, 28 April 2024: 19 Syawal 1445
Senin, 29 April 2024: 20 Syawal 1445
Selasa, 30 April 2024: 21 Syawal 1445

Dilansir dari NU Online, tata cara pelaksanaan puasa Syawal sama seperti puasa sunah pada umumnya. Sebelum menunaikannya, ada baiknya membaca niat
“Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta’âlâ” yang artinya “Aku berniat puasa sunnah Syawal esok hari karena Allah SWT.”

Karena puasa Syawal merupakan puasa sunnah, maka orang yang lupa berniat pada malam hari boleh berniat pada siang hari selama belum makan, minum, dan melakukan hal-hal yang membatalkan puasa.

Muslim bisa membaca niatnya “Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnatis Syawwâli lillâhi ta’âlâ” yang artinya “Aku berniat puasa sunah Syawal hari ini karena Allah SWT.”***