Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Example 728x250
Pertanian

Kementan Sarankan Petani Budidayakan Komoditas Kacang Hijau

×

Kementan Sarankan Petani Budidayakan Komoditas Kacang Hijau

Sebarkan artikel ini
Tanaman Kacang hijau

wawainews.ID – Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS), peningkatan signifikan ekspor kacang hijau semester I 2019 naik sebanyak 114 persen dibandingkan pada 2018.

Bila dikalkulasikan, jumlah ekspor pada 2019 mencapai 3.489 ton atau senilai Rp 4,5 miliar. Berbeda bila dibandingkan pada 2018 yang hanya menyentuh angka 1.628 ton atau senilai Rp 2,6 juta miliar.

Example 300x600
Scroll untuk baca artikel

Direktur Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi mengatakan sampai dengan Agustus 2019 kacang hijau berhasil masuk ke beberapa negara, seperti Taiwan, Cina, Filipina, Vietnam, dan India.

Ia menjelaskan peningkatan ekspor ini dapat menjadi trigger untuk memperluas usaha produksi tanaman pangan lainnya. Komoditas pangan kacang hijau mengalami peningkatan jumlah ekspor dari tahun lalu.

Untuk menjamin pasar ekspor, hal penting yang harus diperhatikan adalah kontinuitas produk baik dari sisi kualitas maupun kuantitas.

“Artinya, orientasi kita harus mulai diubah. Arahkan produk olahan untuk ekspor agar kita juga punya added value yang lebih tinggi,” jelasnya melalui rilis tertulis, Kamis (1/8/2019).

Menjaga kualitas
Untuk produk segar pun, lanjutnya, produsen harus perhatikan sisi kualitas dengan perbaikan sistem pascapanen dan pengolahan.

“Kementan melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Tanaman Pangan mulai memberikan fasilitasi untuk peningkatan mutu hasil, seperti peralatan packing dan grading, serta alat pengolahan,” tambah Suwandi.

Sentra kacang hijau pun banyak ditemui di wilayah Demak, Sumenep, Kediri, Yogyakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

“Pada 2018 tercatat produktivitas kacang hijau tertinggi selama 10 tahun terakhir sebesar 1,2 ton per hektar (ha),” terang Suwandi.(**)